Sukses

BERITA TERKINIPELANTIKAN WAKIL MENTERI KABINET JOKOWI - MA'RUF AMIN
'); });

Tak Setia hingga Antisosial, 5 Stereotip Keliru tentang Generasi Millenial

Sports Unisda.com, Jakarta - Generasi Milenial yang terlahir pada tahun 1980 hingga 2000-an berisikan anak-anak muda zaman sekarang. Mereka memimpin dalam banyak tren, ide, dan inovasi; namun sekaligus membingungkan bagi orang-orang di generasi lain. 

Banyak orang yang kerap mengaitkan generasi Milenial dengan anggapan negatif. Namun, anggapan tersebut hanyalah sebuah stereotip hasil generalisasi terhadap kaum Milenial.

Dilansir dari listverse.com, Minggu (13/10/2019), berikut adalah anggapan keliru tentang generasi Milenial:

2 dari 7 halaman

1. Generasi Milenial sebagai Generasi yang Paling Banyak Diteliti

Banyak artikel online maupun surat kabar yang menyebut Millennial sebagai 'generasi yang paling diteliti' karena perhatian stereotip yang mereka terima. Baik itu kebiasaan makan, atau mematikan industri, milenium sering menjadi bahan perdebatan di kalangan online.

Namun mereka perlahan-lahan digantikan oleh generasi yang bahkan lebih penasaran. Generasi Z, generasi yang lahir sejak 1995 dan seterusnya, adalah generasi pertama yang tumbuh di era smartphone. Mereka memiliki kebiasaan yang berbeda dengan generasi Millenial dan perlu pengawasan lebih lanjut agar dapat dipahami ketika mereka mulai memasuki dunia kerja.

Menurut sebuah sumber, Generasi Z menghabiskan US$ 200 miliar untuk belanja online pada tahun 2018, dan jumlah ini akan meningkat di tahun-tahun mendatang. Mereka juga mempengaruhi kebiasaan belanja orang tua --Baby Boomer atau Generasi X-- mereka, sehingga peningkatan kepentingan dan pengawasan generasi ini akan meningkat di atas generasi Millenial.

3 dari 7 halaman

2. Mereka Akan Bergonta-Ganti Pekerjaan

Data telah menunjukkan bahwa hanya 50% generasi Millenial, dibandingkan 60% Baby-boomer, yang melihat diri mereka dalam peran mereka saat ini di tahun berikutnya.

Pew Research telah melakukan penelitian yang melihat secara rinci pada rentang usia Millennial yang berbeda (yaitu Millennial yang lebih muda vs yang lebih tua) dan menurut penelitian, persentase anak usia 18-35 tahun yang bertahan dalam pekerjaan mereka saat ini selama 13 bulan atau lebih adalah 63,4 untuk Generasi Millenial terhadap 59,9% Generasi X pada tahun 2000.

4 dari 7 halaman

3. Mereka Tidak Bisa Bersosialisasi

Seringkali Millenial dikatakan sebagai generasi yang telah tumbuh dan tidak memiliki keterampilan tertentu seperti menghadapi konfrontasi atau konflik, berbicara di depan umum atau melakukan percakapan yang sulit.

Sementara ini mungkin sebagian benar, itu juga berlaku untuk generasi sebelumnya, menurut The Work Institute, di mana pekerja muda generasi sebelumnya memiliki tantangan terkait dengan soft skill 'dan bahwa generasi Millennial telah distereotipkan' tanpa penelitian empiris yang nyata '

Studi-studi lain menunjukkan bahwa generasi Millenial yang lebih muda, yang berusia antara 18-25, memiliki lebih banyak waktu untuk bersosialisasi dan lebih terhubung secara sosial daripada rekan-rekan Millenial mereka yang lebih tua. Hal ini sebagian besar disebabkan oleh kenyataan bahwa pekerjaan penuh waktu dan bermitra membuat bersosialisasi menjadi lebih menantang.

5 dari 7 halaman

4. Generasi yang Tidak Setia

Seringkali generasi Millenial disebut tidak setia dan lebih sedikit yang menikah daripada generasi sebelumnya. Meskipun masih terlalu dini untuk mengatakan apakah tingkat perceraian milenium akan setinggi baby-boomer, menarik untuk melihat tren di antara pernikahan Millenial.

Antara 2008 dan 2016, tingkat perceraian keseluruhan turun 18% di AS, demikian temuan University of Maryland. Selain itu, penelitian ini menemukan bahwa generasi milenium 'semakin selektif dalam sifat pernikahan mereka' dan karena tekanan ekonomi, generasi Millenial tidak lagi menikah secepat generasi sebelumnya.

6 dari 7 halaman

5. Tidak Memiliki Tabungan dan Investasi

Generasi Millenial disebut sebagai generasi yang bangkrut, terutama dibandingkan dengan generasi Baby Boomer yang tumbuh ketika dunia pulih dari Perang Dunia Kedua dan menjadi makmur secara umum.

Generasi X, yang datang sebelum Millennials, mendapat manfaat dari kemajuan teknologi pada 1990-an dan karenanya tidak merasakan gejolak ekonomi yang sama seperti yang terlihat pada 2000-an.

Namun, dengan semua yang dikatakan, Millennial sebenarnya lebih banyak diinvestasikan dalam pensiun mereka daripada generasi sebelumnya.

Generasi Millenial juga akan mewarisi sekitar US$ 4 triliun kekayaan dari baby boomer, di Inggris dan Amerika Utara. Berdasarkan hal ini, para wartawan keuangan berpendapat bahwa Millennials sebenarnya mungkin ditetapkan untuk menjadi generasi terkaya yang pernah ada, daripada yang termiskin. 

7 dari 7 halaman

Saksikan Video Pilhan di Bawah Ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Hati-Hati, 10 Kebiasaan Saat Berpacaran Ini Dianggap Bermasalah di Negara Lain
Artikel Selanjutnya
Ambil Kacang hingga Alpukat, 4 Kasus Pencurian Aneh di Dunia